Pelajaran Hati di Bulan Suci

Pelajaran Hati di Bulan Suci

Di sebuah perkampungan yang damai, Ramadhan telah tiba, menyebarkan aura keberkahan dan ketenangan. Warga kampung tersebut bersuka cita dalam menjalani ibadah puasa, mulai dari mempersiapkan sahur hingga buka puasa bersama. Namun, ketenangan ini segera terusik oleh kehadiran seorang anak berusia 12 tahun pada siang hari yang datang entah dari mana dan tampak luar biasa.

Sponsored links

Anak kecil ini, berbaju lusuh dan kotor, berjalan-jalan di perkampungan sembari meminum es dari kantong plastik yang dia genggam erat. Dia tertawa-tawa riang, seolah mengejek warga yang sedang berpuasa. Kejadian ini tidak luput dari perhatian seorang ustad muda di kampung tersebut, bernama Udin. Udin mencoba memperingatkan anak tersebut agar menghentikan tingkah lakunya yang seolah-olah sedang menggoda orang berpuasa.

“Apa yang kau lakukan, anak kecil?” tanya Udin dengan nada tegas. “Janganlah menggoda orang yang sedang berpuasa. Ingatlah, Ramadhan adalah bulan yang suci.”

Namun, sang anak tidak mengindahkan peringatan Udin. Setiap hari, ia kembali ke kampung pada waktu yang sama dan melakukan hal yang sama, sehingga satu hari, Udin dan warga lainnya mulai marah dan kesal atas tingkah laku anak tersebut. Mereka berkumpul dan mendatangi anak tersebut dan mulai menegur sang anak dengan tegas dan ada sedikit nada kemarahan.

Seketika, anak tersebut berhenti tertawa dan menatap warga kampung dengan sorot mata yang tajam. “Kalian yang hanya berpuasa menahan lapar dari subuh hingga maghrib saja kenapa begitu marah ketika melihat aku? Sedangkan aku selalu menahan lapar hampir sepanjang tahun dan melihat kalian selalu tertawa bahagia dengan perut kenyang kalian.”

Mendengar ucapan anak tersebut, warga kampung terdiam, seolah tersadar dari amarah mereka. Mereka tersadar bahwa ibadah puasa mereka bukanlah sebuah ibadah yang berat jika dibandingkan dengan anak tersebut yang harus berpuasa setiap hari di sepanjang tahun karena tidak ada yang bisa dia makan. Namun, sebelum sempat meminta maaf, anak itu telah jauh berjalan meninggalkan warga kampung dan tidak pernah muncul lagi di kampung tersebut.

Sejak saat itu, warga kampung mulai mengintrospeksi diri dan mereka menyadari masih banyak orang-orang di sekitar mereka yang mungkin senasib dengan anak tersebut. Mereka belajar untuk tidak hanya menjalani ibadah puasa secara lahiriah, tetapi juga lebih peka dengan kondisi sekitar terlebih lagi kepada mereka yang kurang mampu. Kehadiran anak kecil yang misterius itu telah memberikan pelajaran berharga tentang keikhlasan, kesabaran, dan rasa empati kepada sesama. Warga kampung kini lebih sadar akan perjuangan orang-orang yang hidup dalam kemiskinan dan berusaha untuk saling membantu, bukan hanya di bulan Ramadhan, melainkan sepanjang tahun.

SEO Expert and AI Enthusiast. Someone Who Loved Culinary Arts and Traveling.

Artikel Lainnya: